Budidaya Jamur Tiram, Solusi Pertanian

FAQ
April 26, 2013
Tiwul dan Menu Pelengkapnya
April 30, 2013

Budidaya Jamur Tiram, Solusi Pertanian Terpadu di Lahan Terbatas

Indonesia merupakan negara agraris dengan potensi pertanian yang cukup tinggi sehingga dapat berkontribusi terhadap pembangunan dan kemajuan ekonomi nasional. Menurut Laporan Kinerja Kementerian Pertanian tahun 2011, GDP Indonesia dari sektor pertanian adalah sebesar 11,88 persen dengan serapan tenaga kerja sebesar 33,51 persen. Potensi yang sangat tinggi tersebut tentu saja dibuktikan oleh banyak hal, diantaranya adalah profil tanah di Indonesia yang sebagian besar cocok untuk kegiatan pertanian terpadu, kemudian keadaan iklim tropis yang membuat puluhan ribu jenis vegetasi dapat bertahan hidup, dan potensi-potensi lainnya yang tidak dimiliki oleh negara lain.

Namun kenyataan yang terjadi beberapa waktu terakhir ini adalah mengenai maraknya konversi lahan pertanian menjadi non pertanian yang menjadikan keadaan pertanian Indonesia mengalami degradasi yang cukup tinggi. Data Badan Pertanahan Nasional menyatakan selama kurun waktu 30 tahun terakhir Indonesia sudah kehilangan sekitar 30 juta lahan pertanian akibat konversi menjadi pemukiman atau lahan non pertanian. Didasari oleh hal tersebut dan berbagai keadaan lain seperti peningkatan penduduk Indonesia yang fluktuatif, keadaan cuaca dan iklim yang cukup ekstrim, serta tuntutan untuk tetap mempertahankan kegiatan pertanian di Negeri ini, membuat banyak pihak harus berfikir mengenai solusi pertanian terpadu yang tetap bertahan pada keadaan tersebut.

Salah satu solusi aplikatif untuk tetap menghidupkan kegiatan pertanian terpadu di lahan terbatas adalah dengan melakukan kegiatan budidaya jamur tiram. Jamur tiram merupakan salah satu jenis jamur kayu. Biasanya orang menyebut jamur tiram sebagai jamur kayu karena jamur ini banyak tumbuh pada media kayu yang sudah lapuk. Jamur tiram termasuk jenis jamur serbaguna (Fachrul, 2012). Selain dapat dikonsumsi dalam bentuk masakan, jamur tiram juga dapat dikonsumsi dalam keadaan mentah dan segar, baik dalam bentuk campuran salad maupun lalapan.

Di Indonesia, budi daya jamur tiram baru diperkenalkan sekitar tahun 1988. Saat itu, budi daya jamur tiram telah dilakukan di berbagai tempat, bahkan hingga ke pelosok desa. Walaupun metode budi daya yang digunakan berbeda, mayoritas pembudidaya jamur mengamini kalau budi daya jamur tiram cukup menguntungkan.

Perkembangan agribisnis jamur di Indonesia yang cukup pesat didukung oleh beberapa alasan, diantaranya adalah penggunaan lahan yang tidak perlu luas, bahan baku untuk penanaman jamur umumnya dalam bentuk limbah atau buangan, waktu tanam hingga pemanenan yang sangat singkat, dan harga jualnya yang cukup tinggi.

Selain itu, jamur kayu umumnya memiliki nilai gizi tinggi untuk kesehatan dan kebugaran. Dibandingkan dengan daging sapi, jamur tiram memiliki kandungan protein dan karbohidrat yang tinggi akan tetapi memiliki kandungan lemak yang rendah, proteinnya dapat mencapai 10-30%. Jika dilihat dari kandungan asam aminonya, jamur tiram merupakan jamur yang memiliki kandungan asam amino yang tinggi, termasuk di dalamnya asam amino esensial yang dibutuhkan tubuh. Asam amino merupakan senyawa penyusun protein, yang menjadi bahan pembentuk tubuh manusia dan hewan. Kandungan asam amino dari jamur tiram ini setara dengan kandungan asam amino pada telur ayam.

Kegiatan budidaya jamur tiram sejatinya tidak hanya menjadi tugas para petani. Berbagai pihak maupun instansi terkait sudah seharusnya turut serta dalam menyukseskan kegiatan ini. Pemerintah sebagai promotor sudah seharusnya melakukan eksekusi untuk meningkatkan kesejahteraan petani melalui kegiataan budi daya jamur tiram terpadu. Tidak hanya itu, peran serta kalangan akademisi juga sangat diperlukan untuk menciptakan sekaligus menyosialisasikan berbagai terobosan baru terkait budi daya jamur tiram, sehingga nantinya produksi jamur tiram dari hulu hingga ke hilir dapat berkembang semaksimal mungkin.

Oleh : Ikrom Mustofa, Mahasiswa Jurusan Geofisika dan Meteorologi, Institut Pertanian Bogor.

Sumber:

Agus [et.al]. 2002. Budi Daya Jamur Konsumsi. Jakarta: Agro Media Pustaka.

Suharyanto, Edy. 2010. Bertanam Jamur di Lahan Sempit. Jakarta: Agro Media Pustaka.

Martawijaya, Elang Ilik, dkk. 2010. Bisnis Jamur Tiram di Rumah Sendiri. Bogor: IPB Press.

Fachrul. 2012. Cara Budidaya Jamur Tiram. [Terhubung Berkala]. http://blog-fachrul.blogspot.com/2012/12/cara-budidaya-jamur-tiram.html. 28 Maret 2013.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *